Perilaku Mencontek, Gender, dan Korupsi

Sudah empat tahun saya langganan menjadi pengawas Ujian Akhir Semester di Fakultas tempat saya mengajar. Dalam satu minggu saya mengawas selama 5 hari, per hari sebanyak  empat kelas. Jika dijumlahkan total kelas ujian yang saya awas adalah 160 kelas. Ini belum termasuk Ujian Tengah Semester yang tidak terjadwal secara resmi.

Pengalaman mengawas ujian memberi saya pengetahuan yang luar biasa tentang perilaku mencontek yang dilakukan mahasiswa. Dari posisi saya berdiri saya dapat mengobservasi mahasiswa, semua gerak-gerik mahasiswa dapat terpantau dengan jelas, mulai dari yang geleng-geleng kepala, melirik kiri kanan, menggerak-gerakkan kaki, sampai mengupil, termasuk juga perilaku mencontek mereka. memang observasi ini dilakukan tanpa rencana observasi yang tertulis, karena awalnya tidak sengaja. Namun ternyata, dari observasi ini saya menemukan pola-pola tertentu yang dilakukan mahasiswa dalam hal mencontek.

Dalam observasi ini, ada tiga jenis kecurangan yang dilakukan saat ujian, yakni mencontek, bekerja sama dengan peserta ujian lain, dan mencontek jawaban teman tanpa sepengetahuannya. Mencontek dilakukan dengan membuat catatan-catatan kecil atau bahkan dapat dikatakan “superkecil” dalam berbagai media, yakni (1)  kertas yang dilipat-lipat kecil dan diselipkan di saku, tempat pensil, atau kaus kaki, kertas tissue, dan saputangan, (2) sarana umum, seperti kursi, meja, dan dinding di samping tempat ia duduk, dan (3) bagian tubuh, seperti telapak tangan, lengan yang tertutup lengan baju, kaki, dan paha (bagi mereka yang menggunakan rok). sementara, bekerja sama dengan peserta lain dilakukan dengan menanyakan jawaban secara berbisik, berkirim pesan lewat kertas yang diselipkan di tip-x, atau bertukar soal yang sudah berisi jawaban singkat.

Mencontek dan Gender
di luar prediksi saya, ternyata perilaku mencontek laki-laki dan perempuan berbeda. mencontek dengan membuat catatan-catatan kecil umumnya dilakukan oleh wanita. dari sekitar 30 kasus mencontek yang saya temukan saya hanya menemukan 5 orang laki-laki yang mencontek dengan membuat catatan kecil, dia menulis contekannya di kursi dan dinding, selebihnya pelaku pencontek dengan menggunakan kertas kecil dilakukan oleh mahasiswi. ini tidak terlepas dari sifat wanita yang sangat telaten dalam membuat catatan dan pandai menyimpan rahasia. para wanita sangat kreatif membuat catatan, bahkan hingga menulis contekan di bagian tubuh mereka yang tertutup.

sebaliknya, dari sekitar  40 kasus kerjasama yang saya temukan, 30 di antaranya adalah laki-laki. bila mereka tidak tahu jawabannnya mereka tidak segan-segan mencari jawaban dengan bertanya kepada orang-orang yang duduk di dekatnya.

masih ada temuan menarik lainnya tentang mencontek, akan saya lanjutkan kemudian…

btw, Anda pernah mencontek?

16 Responses

  1. Pernah teh!
    (eh, slononk boy… Punten. Salam kenal dulu ya teh)
    Sering malah… (smoga Allâh mengampuni)
    Kayaknya ga butuh fatwa haram nyontek ya teh. Tapi anak2 skarang (bapak2 ibu2 juga) udah kebal dgn kata dosa sih…
    Oya, mohon kritik & sarannya di:
    http://silmikaffa.wordpress.com

    “salam kenal kembali mas Silmi, saya sudah berkunjung ke blognya. tulisannya bagus2. setuju Mas, fatwa haram nyontek memang gak perlu, karena memang sudah jelas haram hehe, kan melakukan sesuatu yang bukan haknya…InsyaAllah saya akan segera melanjutkan menulis temuan-temuan saya tentang nyontek.

  2. Wah mbak Ira jadi pakar percontekan..he..he.. Memang asyik menunggui mahasiswa ujian ya. Banyak tindakan yang kadang2 lucu. Kalau mbak Ira tanya saya pernah mencontek apa tidak, maka jawabnya…emm…emmm… pernah! He..he.. tapi sekali dan sekadar tanya teman sebelah *sedikit aja masak gak boleh…hihi..* Tapi sejak itu bertobat karena membuat perasaan tidak tenang dan belum tentu jawaban mencontek itu benar. Baik atau buruk hasilnya, ujian mesti dikerjakan dengan jujur. Mungkin lebih baik begitu ya…😀

    terimakasih untuk sharingnya ya Mas, saya pun pernah mengalami hal serupa. sekali dalam hidup melihat jawaban teman, waduh kepikiran teruuus, saya tobaaat karena ternyata jawabannya salah totallllllll, dan terutama perasaan berdosanya itu lohhhhh, gak kuat

  3. pernah bu…hehe wajar kan.. tapi untungnya selama ini saya ga pernah nyontek di mata kuliah yg ibu ajar.. gimana mau nyontek, ibu mengawasinya ketat bgt…hehe

    makasi pengakuan jujurnya Bon. saya emang rada galak sama yang ngawas, satu teman Bon2 di kelas A ada yang nilainya saya turunin dari A ke C karena ketahuan nyontek. sebenarnya bukan bermaksud jahat, tapi saya hanya mencoba menanamkan sebuah “nilai” yang pasti akan sangat berguna buat kalian, kalo gak di dunia, yaaa di akhirat.
    selain itu, saya percaya pada kemampuan kalian…jadi KALIAN HARUS PERCAYA BAHWA KALIAN JUGA MAMPU TANPA MENYONTEK.
    Oke Bon, semoga terhindar dari mencontek di semua mata kuliah ya.

  4. Aduuuh, mas/mba’ belluire… jangan jadikan suatu yg buruk(baca: dosa) yg tampak kecil sepele sebagai sebuah kewajaran.
    Biasakan takut pada Allâh dari hal2 yg paling kecil sekalipun…
    Ehh, ma’af, just a thought.
    Lam kenal…

    hehe terimakasih sarannya ya Mas buat Mba Bon2 (panggilan sayang kami buat belluire). Bon2 ini salah satu mahasiswa yang saya sayangi, insyaAllah ke depannya gak akan nyontek lagi kan Bon….hehe

  5. Mencontek sudah menjadi “adat” atau budaya yang tidak bisa dilepaskan, kapan dan dimana pun mencontek pasti ada. Pertannyaannya adalah bisakah budaya mencontek ini dihilangkan????

    “InsyaAllah mencontek bisa dihilangkan Mas. tidak mudah memang, tapi Bisa.insyaAllah akan saya tulis di lanjutan artikel ini. terimakasih komennya ya Mas.

  6. nyontek ??
    hmmm…pernah gak yaaaa…
    kalo nyontek dari catetan2 kecil gitu sih seinget saya belom pernah Bu. karena saya termasuk orang yang paling males bikin ‘kopekan’ (istilah buat catetan kecil buat nyontek) dengan tulisan kecil2. belom lagi deg2an ketauan nyontek…huaaaa kagak dah Bu…saya gak pinter akting.hehehehe…
    tapi kalo kerjasama pas ujian jawabannya pernah Bu…hehehehhe…pengakuan dosa…itu juga kalo pengawasnya agak2 kendor…gak seketat dan segalak ibu…hehehehehe…(loh…kok malah nyalahin gaya pengawas ujian ??)
    tapi setelahnya pasti saya langusng ngerasa bersalah banget. walaupun nilai yang saya dapet lumayan bagus tapi tetep aja kayaknya gak puas…hiks…

    wah seneng banget saya dibilang galak. makasi De hohoho. saya bangga banget tuh ketika anak-anak D3 paling ga seneng kalo saya yang ngawas. pas saya masuk ruang ujian mereka pada bergumam gini “yaaah kacau, ibu ini yang ngawas” hehehe.
    tapi memang faktor pengawas berperan penting dalam timbulnya perilaku mencontek. ingat “Mencontek terjadi bukan karena hanya niat, tapi ada kesempatan…WASPADALAH WASPADALAH” loooooh..

  7. fenomena mencontek memang sudah parah..
    malah SMA-SMA di bandung tuh.. (ada banyak loh bu, ga akan saya sebutkan) guru-gurunya membantu muridnya mencontek saat UAN.

    ada metodenya tuh.. beda-beda tiap sekolah.. biasa disebut tim sukses,, untuk membantu agar muridnya lolos 100 %.

    saya nyontek? hmm.. pernah sih.. tapi jarang banget.. hehe.. apalagi pas UAS duduknya di depan trus.. jd ga ada kesemptan nyontek.. kalo menurutku sih pengawas harusnya di belakang, soalnya yg nyontek tuh biasanya yg duduk di belakang.. kalo duduk di belakang godaannya besar.. saya jg pernah tuh.. hehe

    saya malah sering ditanya pas lagi ujian ama temen sebelah.. kalo gitu bgsnya djawab ga bu? biasanya sih sy suka jawab..

    kalo udah belajar dgn bener sih ga perlu nyontek..
    nyontek tuh biasanya yg gak belajar..
    semangat belajar ah.. biar ga nyontek ntar pas UAS..

    Makasih banyak infonya Luzman. Iya, saya sedih sekali dengan perilaku guru2 yang memfasilitasi kecurangan ujian. memang sebagai pendidik, kebahagiaan terbesar kita adalah jika murid2 kita sukses ujian. tapi bukan dengan kecurangan.

    hmmm..saya bisa ngerti perasaan bingung kalo kita ditanya sama temen. mau jawab…takut dosa dan ketangkep pengawas, tapi kalo ga dijawab takut di cap sombong dan ga solider sama temen. kalo ditanya bagusnya dijawab atau tidak, tentu saya menyarankan untuk tidak dijawab. apalagi sekarang dikampus kita pengawasnya juga sudah lebih tegas, ada peraturan bagi para pengawas untuk menindak tidak hanya orang yang bertanya tapi juga yang menjawab.

    selain itu, kalau kita konsisten dengan “anti mencontek” teman-teman yang tadinya mencemooh juga akan menjadi respek sama kita, percaya deh!!!

  8. Kok belum ada lanjutannya teh Ira? Sengaja datang bawa tiker &kopi nih… Liat2 yg lain dulu deh…
    Kasih tau saya kalau udah ada ya!

    hehe, maap..maap. sebenarnya saya juga udah menyiapkan segelas mocacino, udah nyumput (sembunyi) di pojok ruang dosen, dibalik tumpukan map-map eh taunya ketangkep juga ama dosen senior trus diminta bikin soal ujian, baru kelar barusan hehe. btw, hatur nuhun pisan udah mau mampir lagi…

  9. seperti biasa, analisa dan opini teteh bagus bgt. keren. ini bisa jadi referensi perilaku bagi para pengajar, juga sahabat yg lain. saya mah pernah atuh teh, nyontek mah. halah.. nyontek meuni bangga pisan nya..:mrgreen: btw, nice article, really.. ^_^

    “hatur nuhun Kang…soalnya jarang nyontek ya, jadi sekalinya nyontek jadi bangga…halah ^_^7

  10. nyontek, hhmm…
    mungkin sikap mental kali ya bu yang musti diperbaiki dari anak2, dari sd kali ya bu,,
    soalnya rata2 uda nganggep nyontek bukan hal yang salah lagi bu..

    saya juga pernah nyontek terutama kalo ga suka sama mata kuliah itu jadi males belajar tapi ga mau nilainya kalah ma yang nyontek.
    hahahha..

    hepi holiday bu..

    “ke depannya berarti harus belajar mencintai semua matkul ya Mei, termasuk mencintai dosennya hehe. happy holiday juga Mei”

  11. Ibu…saya jadi terinspirasi untuk membuat tulisan tentang mencontek. Tapi saya ga mencontek tulisan Ibu ko..hehe

    Oke Bon, ide yang bagus untuk menuliskan apapun yang ada di benak kita. mudah2an kita bisa saling menginspirasi. Semangat!!!

  12. mencontek? rasanya sewaktu kita kuliah seringnya kalo ujian duduknya di depan biar aman ga bisa nyontek dan ga ditanya temen sebelahnya (tul ga ra?). jadi inget dulu kalo ujian pas belajar, hal yang sering kita perdebatkan malah yg keluar soalnya ya ra…
    walaupun dapet nilainya cuman B ga masalah dan tetep merasa puas karena hasil kerja kita sendiri. pernah seh merasa iri dengan teman yang selalu dapat nilai A tapi ternyata dia suka nyontek jadinya ke laut deh…
    jangan hanya mengejar nilai tapi berusahalah sebaik mungkin, kalo kita sudah berusaha sebaik mungkin nilai yang bagus pasti akan mengikuti….
    ada cerita lucu dari almarhum guru matematika saya dulu, ketika mau ujian dia ngerasa ga PD dan sebisa mungkin dia mencontek, bangku sekolah zaman dulu kan biasanya yang besar, lebar dan menyatu dengan kursinya, nah sepulang sekolah dia sengaja ga langsung pulang. dia tulis semua rumus materi pelajaran yang akan diujiankan di meja tempat dia biasa belajar di kelas. setelah selesai dia langsung pulang dan tidak belajar lagi di rumah karena merasa semua materi sudah dia salin di mejanya. tapi tahukan apa yang terjadi. ketika ujian dimulai dan sudah duduk manis di mejanya gurunya memerintahkan dia untuk pindah meja, dia langsung lemes dan pucat karena tidak belajar. tapi untungnya karena dia menuliskan semua materi di meja tadi dia jadi masih inget materi apa yang dia tuliskan so, walaupun tidak belajar dia inget materi karena menuliskannya. subhanallah beliau terlindung dari perkara memalukan tersebut.
    kesimpulannya??? simpulkan saja sendiri hehehehe

    Yatiii, aku jadi kangen saat2 kita belajar bareng dulu, di koridor kampus, di dekat mie ayam bang nuri, di bis damri, di angkot, sampe nginep dan makan gratis di rumah yati hehe. semua yang kita obrolin sambil cekakak-cekikik itu banyak yang keluar ya pas ujian. padahal belajarnya penuh dengan candaan ya (dan makanan dari Ibu Yati tentunya hehehe). Aduh jadi pengen nangis ingat saat2 indah dulu.

    btw, anak2 sekarang kalo aturannya gak ketat udah tebel muka, nyontek gak peduli duduk di depan ato di belakang. syukurnya, sekarang bangku itu di nomorin, jadi peserta ga bisa pilih2 duduk.

    cerita yati ngingetin aku akan kejadian pagi tadi, seorang anak berlari2 kecil menuju ruang ujian. aku jalan di belakangnya. dari belakang terlihat selipat kecil kertas jatuh, pas aku pungut ternyata sebuah contekan yang sangat rapi. si anak menoleh, dan tersipu2 malu, tak sanggup berkata2, aku kasih ke dia dan dia buang ke tong sampah. Alhamdulillah, dia terhindar dari dosa hari ini.

  13. bu…itu mah sudah tradisi kalo nyontekkkkk…..
    dimana ada peluang pasti ada jalan……he….he….

    pengen dong ada di blogroll nya ibu…….

    saya hilman nurmandiyana anak kombis b 2007 yg lagi sedikit pusing mengerjakan tugas produksi media bisnis…….he….he….doa kan ya bu smoga event yang kami buat sukses ……amin

  14. Wah, mencontek? pernah, tapi terpaksa karna otak sudah blank….
    mencontek sepertinya sudah jadi budaya, hebatnya IP teman2 saya di atas 3 terus gara2 mencontek, sedangkan saya yg tidak mencontek ya Idakom.

    kebetulan sekali saya sudah terinspirasi untuk mengangkat “perilaku mencontek” untuk penelitian dan skripsi saya, harapannya ya bisa jadi bentuk pemberantasan perilaku mencontek.

    Apa ibu bisa membimbing saya untuk mempersiapkan penelitian ini?
    Tolong balas ke email saya.

    Saya baru semester 4.

  15. Wah, mencontek? pernah, tapi terpaksa karna otak sudah blank….
    mencontek sepertinya sudah jadi budaya, hebatnya IP teman2 saya di atas 3 terus gara2 mencontek, sedangkan saya yg tidak mencontek ya Idakom.

    kebetulan sekali saya sedang terinspirasi untuk mengangkat “perilaku mencontek” dalam penelitian dan skripsi saya, harapannya ya bisa jadi bentuk pemberantasan perilaku mencontek.

    Apa ibu bisa membimbing saya untuk mempersiapkan penelitian ini?
    Tolong balas ke email saya.

    Saya baru semester 4.

  16. Assalamualaikum
    mbak…masalah pernah…hehe ya gitu deh,,,tapi jujur mbak semenjak guru bahasa arab saya dulu mts berkata benar2 tidak ridha kalau murud nyontek…saya tobat (nashuha gx ya???) pokokknya saya berusaha gx nglakuin lg…mnurut saya mncontek adalah problem pendidikan yang belum tuntas sampai saat ini,,makanya mbak saya pingin buat tugas akhir skripsi saya tntg nyontek itu,,,saya Pendidikan Agama Islam mbak…mohon bimbingannya.Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: